28 Februari, 2014

Selepas 'banglasia', pembangkang dakwa warga Myanmar pula akan mengundi

PUTRAJAYA 27 Feb. - Ahli Parlimen Batu, Tian Chua dan portal-portal pembangkang didakwa sengaja menimbulkan kekeliruan dengan memainkan isu kononnya warga asing akan mengundi di Kajang.

Timbalan Menteri Dalam Negeri, Datuk Dr. Wan Junaidi Tuanku Jaafar berkata, selain Tian Chua yang membangkitkan isu tersebut dalam akaun Facebook miliknya, blog Milo Suam turut melakukan pembohongan sama.

Menurutnya, portal www.selangorkini.com.my dalam artikelnya melaporkan '40,000 Warga Myanmar Bersiap Sedia Mengundi di DUN Kajang', The Malaysian Insider 'Pusat Pelindungan Pelarian di Kajang Cetus Kejutan' dan Presiden Solidiriti Anak Muda Malaysia (SAMM), Badrul Hisham memainkan isu 'Kajang Sudah Jadi Yangoon'.

Tegas beliau, semua laporan tersebut sengaja ditimbulkan bagi mewujudkan salah faham demi kepentingan pembangkang ekoran Pilihan Raya Kecil (PRK) Dewan Undangan Negeri (DUN) Kajang akan berlangsung tidak lama lagi.

"Sebenarnya, apa yang berlaku pada 21 Februari lalu, pukul 8 pagi hingga 3 petang, bertempat di pejabat Pertubuhan Kebajikan Pelindungan Pelarian (POR) di no. 94, 95 dan 96 di Jalan Bukit, Taman Bukit, Kajang, telah berlangsung pendaftaran bagi pelarian Myanmar dan Sri Lanka.

"Pendaftaran tersebut telah dilakukan selama tiga hari bermula 19 hingga 21 Februari lalu dan akan diteruskan dari semasa ke semasa oleh penyelaras POR, R. Ravindran," katanya kepada pemberita selepas menyampaikan Anugerah Perkhidmatan Cemerlang Jabatan Imigresen kepada 928 penerima, di sini hari ini.

Wan Junaidi menjelaskan, POR bertujuan mendaftarkan warga Myanmar dan Sri Lanka atas platform sebagai sebuah pertubuhan bukan kerajaan yang berdaftar dengan Pendaftar Pertubuhan Negeri Selangor sejak 24 Julai tahun lalu.

POR yang diiktiraf oleh Suruhanjaya Tinggi Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu Mengenai Pelarian (UNHCR) bergiat cergas dalam aktiviti pendaftaran warga Myanmar dan Sri Lanka untuk didaftarkan bagi mendapatkan status pelarian selepas ditemuduga oleh UNHCR.

POR turut mengendalikan rumah pelindungan kepada pelarian yang memerlukan bantuan selain membantu Kementerian Dalam Negeri, Jabatan Imigresen dan UNHCR memperoleh statistik serta butir-butir peribadi para pelarian.

"Pada 21 Februari lalu 2,000 orang warga Myanmar dan Sri Lanka dari seluruh negara datang ke pejabat POR namun siasatan mendapati mereka menerima khidmat pesanan ringkas (SMS) kononnya pendaftaran akan ditutup.

"Pihak POR telah menafikannya dan mengesyaki ada pihak yang sengaja mencetuskan suasana panik sehingga ramai warga asing dari kedua-dua negara itu datang ke Kajang," ujar


EmoticonEmoticon